Gerbang Waktu

Pernahkah kawan-kawan menemui suatu tempat dengan kondisi yang sangat berbeda dan berlawanan padahal tempat itu sangat berdekatan bahkan bisa dikatakan berdempetan ?

Mungkin ada yang pernah menemukan kasus demikian,  kali ini kawan saya bercerita tentang suatu tempat disuatu kota yang penuh dengan kebisingan dan tingkat stress yang tinggi.  Kawan saya ini tinggal dikawasan yang cukup padat tapi tidak kumuh, biasa-biasa saja meski dengan banyak jalan kecil dan gang senggol, yah karena jika ada 2 orang yang berlawanan arah salah satu orang harus mengalah karena jika tetap memaksakan maka akan bersenggolan, tentu bagi perempuan ( ah baiknya menggunakan kata wanita atau perempuan yah ?) itu sangat tidak nyaman, tetapi sebaliknya sebagian pria malah mengharap senggolan hehehehehe.

digang itu memang banyak pendatang yang tinggal , penduduk asli seolah-olah hanya menyediakan “tempat” bagi para pendatang saja,  Kawan-kawan sering nyeletuk “orang -orang X memang kalau sudah punya kost sudah puas, tidak pernah ingin maju lagi. Cuma nunggu setoran tiap bulan,tiap pagi kerjaannya ngopi dan nongkrong, bahkan untuk sekolah  saja malas” . Sedangkan penduduk asli yang tidak punya kost rata-rata  hanya jadi tukang parkir atau kerja lain dijalan karena ijasah mereka rendah, SMA saja sudah sangat tinggi, apalagi anak cewek. “ngapain tinggi-tinggi  bentar lagi juga kawin, ngurus anak” begitu katanya.

Dengan penghasilan yang pas-pasan dari kerja serabutan dan dijalanan, mereka punya kebiasaan yang menjengkelkan, amat menjengkelkan yaitu mabuk dan main judi. damn…  makan saja susah malah buat mabuk dan judi. Maka kata temen saya ini jangan terlalu dekat dengan mereka, sewajarnya saja karena terlalu dekat mereka melonjak, minta duit untuk beli minum.

Entah ini efek dari semua atau hanya kebetulan, tingkat kriminalitas disana cukup tinggi, kawan saya ini pernah kehilangan sepatu, temannya disebelah bahkan kamarnya dibobol, hp dan dompetnya dibawa kabur. Di rumah sebelah lebih parah lagi, karena sedang pergi tugas  laptop dan TV  pun diangkut dan masih ada beberapa kejadian lagi yang tidak diceritakan.

Kawan saya ini bekerja pada sebuah perusahaan swasta nasional dengan posisi yang cukup baik, yang lokasinya dekat dengan tempat tinggal lebih tepat disebut kostnya. Cukup jalan tidak sampai 5 menit sudah sampai, biar irit  pengeluaran, gak perlu tambah ongkos perjalanan dan biar tidak tua di jalan yang tiap hari macet begitu katanya. Dikantor hampir semua mengutamakan egonya masing-masing, saling jegal dengan berbagai intrik, semua dipaksa untuk mempertahankan posisinya, sehingga para atasan tidak sempat memikirkan kesejahteraan anak buahnya, manajemen konflik yang sengaja diciptakan begitu desas-desusnya. Tetapi sampai saat ini kawan saya masih bertahan, mau menaklukkan tantangan disini dulu begitu katanya.

Setiap istirahat kawan saya ini makan di warung makan dibelakang kantor, meski jalannya lebih sulit  dan  jauh dia lebih suka  untuk memilih makan disana, padahal sebenarnya ada kantin yang lebih nyaman dan enak yang sudah disediakan. Kenapa begitu ?  gw dapat suasana yang berbeda disana begitu katanya.  Seolah-olah gw berada pada titik lain dikota ini, orang-orang sekitar yang ramah dan suka tersenyum. Satu lagi yang paling bikin gw seneng  saat makan siang gw denger suara adzan dan orang-orang tua dan anak-anak pada ke musholla, hati terasa nyes gitu, seperti dicharge lagi, meski gw ga religius-religius amat dan  gw ga ke musholla itu  paparnya lagi.

Lebih terasa di titik dunia lain kalau sore menjelang senja,  gw biasanya ngopi dulu sebelum lanjut kerja sampai malem.  Sore sekitar jam 5 anak-anak pada pulang ngaji dimusholla kemudian sebentar lagi terdengar adzan maghrib orang  berduyun-duyun mendatangi suara adzan. gw bener-bener merasa didunia belahan lain, beda banget ketika disebelahnya yang nota bene kantor dan kost gw sambungnya.  Gw seolah-olah melewati gerbang-gerbang waktu yang membuat gw terlempar kedimensi – dimensi lain katanya.

Begitulah cerita kawan saya tentang pengalamannya, bagaimana dengan pengalaman kawan-kawan ?

 

Advertisements

2 Comments

  1. Been there, done that. Iki sakjane ceritomu dhewo yo, Dab? 😀 Cimik!

    — Jamal—–
    Jiah… kan udah dibilang cerita kawan hhehehehe, kalau maksa ya udah deh 😀
    Om DM pasti sering ngalami secara om kan suka jalan2 😀

  2. bagus


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s